Ada yang Mati Sesaat di Hari Blogger Nasional

October 31, 2016


SAYA TELAH HILANG.
"Dahulu kala, ada seorang kepala desa yang diutus untuk mengawal dan mengantar seorang biksu yang divonis hukuman pengasingan ke daerah perbatasan. Kepala desa ini sangat ceroboh. Daya ingatnya juga tidak bagus. Oleh karena itu, setiap pagi hari dia selalu memeriksa dan memastikan apakah semua keperluannya telah siap. Setelah yakin, barulah dia berangkat. Hal pertama yang diperiksa adalah bungkusan kain bekal yang berisi pakaian dan barang kebutuhan penting --- di zaman kuno disebut boofu…"

CUT !

Cuplikan kisah di atas tidak ada hubungannya sama sekali dengan tulisan di bawah ini. Tulisan ini hanya akan berisi omongan ringan saya sambil mengingat-ingat masa lalu saat blog saya jadikan diary versi digital. Oke, ada sih sedikit hubungannya tapi entar aja lah saya hubung-hubungkan.
Jadi, jikalau kisanak ((kisanak *_* )) mampir ke blogpost ini dan ndak suka curhat-curhit macam ini, tapi lebih suka tulisan-tulisan yang informatif (dan menjual) silakan saja lihat-lihat sepatu cantik yang ini (Ya Allah malah ngiklan)

Atau bolehlah melanjutkan perjalanan kembali.

Karena saya lagi kangen nulis bebas seperti masa lampau. Nggak perlu mikir diksi, tata bahasa, berapa kata, ketik ya ketika aja. Lah, menulis kan pelepasan buat saya, jadi ya biar saja lepas landas, lebur menyatu bagai ombak dan butiran pasir di pantai Gili Trawangan. (Semacam Kode)

Seperti yang banyak diketahui, tanggal 27 Oktober lalu ditetapkan sebagai Hari Blogger Nasional. Urusan kenapa tanggal segitu dan siapa yang netapin ya silakan saja cari sendiri. Kan sudah saya bilang tulisan ini nggak informatif dan sebenarnya juga “yang banyak tahu” paling yang terkategori blogger, netizen atau brand. Orang-orang terdekat dan teman-teman saya mana tahu "Hari Blogger Nasional".

Mana tahu, kalau saya suka nulis atau suka jual tulisan. Ibu saya tahu nya saya suka maen laptop (maen, catet) tahu-tahu ada barang datang, ada duit tapi nggak kerja.
Apalagi kalau tahu Hari Blogger Nasional? yang Ibu tahu tanggal 27 Oktober kemaren hari Kamis. Besoknya Jumat. Benar-benar normal.

Soal saya punya Blog? aih benda apa lagi itu?!

Dan saya asyik-asyik aja ngebiarin semua itu. Kayaknya keren juga, nggak kerja, di rumah aja, pengangguran, tapi bisa punya penghasilan, kadang-kadang diundang kesana (masih kesana belum kesana-kesini).

Terlepas dari blog, saya juga pernah mendapat beberapa kiriman barang. Dan dari blog ada beberapa hadiah lomba berupa barang yang saya terima.


Dan suatu hari Ibu bertanya “siapa sih, yang suka ngasih-ngasih barang gini.”

Biasanya saya jawab, “kan ada namanya disitu Bu.”

Dan Ibu tetep kekeuh, “Beli ya?”

Nggak Bu, kan anakmu pengangguran. Tapi bukan tipikal saya jawab begini. Jadi pasti saya jawab: nggak Bu, sambil senyum.

“Kenapa dia mau sih ngasih-ngasih gini?” Ibu tetep kekeuh.

“Ya namanya orang baik hati Bu.”

“Kok mau ya dia.” 
Buahahaha….iya kok mau-maunya dia ya, siapa saya gitu.

Dan tepat tanggal 27 Oktober kemaren, teman-teman di #GengIjoek udah heboh ngucapin ‘Selamat Hari Blogger’ sya lala, bla bla bla, love u pull de el el semenjak pagi. Dan saya heboh ama pikiran sendiri, enaknya nulis apa gitu sementara di hadapan membentang cucian piring dan pakaian yang skala prioritasnya ngalahin mandi dan sikat gigi.

Oya, kalau ada yang mikir #GengIjoek itu sarapan jenis apa, ini udah dibahas di Hari Blogger Nasional sama kawan saya.

Giliran udah bisa meregangkan kaki, saya nge-post di IG, buat kenang-kenangan kelak kalau saya pernah ngeblog. Siapa tahu tahun depan udah nggak ngeblog. Siapa tahu tahun depan saya jadi pengarang. 

Peng-arang = Orang yang kerjaannya membawa arang.

A photo posted by Lidha Maul (@bulirjeruk) on


Saya tengok-tengok jam, sekitar jam 9-an. C’Mumut udah siap diajak ke kebun sama Si Ayah. Kata suami mau panen serai wangi di kebun. C'Mumut antusias banget kalau mau jalan. Yes, yes…gitu kali dalam hatinya… anak-anak senang banget kalau mau diajak jalan, kemudian dia tidur di motor, nangis pas udah sampe. Mut..mut. 

Saat udah sunyi sepi sendiri, kerjaan saya 70% udah rebes. Dapur udah cantik sedikit, pakaian kotor udah masuk mesin cuci, baterai hape tinggal 15%... entar aja dicolok, baca dulu pesan-pesan yang masuk.

“Mbak Lidha, selamat ya dapat AWARD dari mbak Diah.”

Hah, apaan. 

Award DekaMuslim ?

Saya ngacir ke blogpostnya mbak Diah. YA AMPUN. ASTAGA. YA AMPUN.

Kenapa ada Lidha Maul masuk nominasinya? Siapa itu Lidha Maul.

Saya gelisah, rasanya pengen manggil-manggil mbak Diah, ‘mbak… turunkan nama saya dari situ mbak, turunkan dari situ mbak. Malu mbak.’ Tapi mbak Diah nggak bisa dengar. Nggak bisa tahu degup jantung saya yang sedang nggak normal. Saya sekrol lagi ternyata nama saya bener-bener diturunkan. Diturunkan dari nominasi menjadi favorit.

Maklumlah saya ndak merasa blogger, saya cuma orang yang suka nulis-nulis di blog. Belum punya konten bagus, jelas dan konsisten. Begitulah perasaan saya sebenarnya. Saya berharap mbak Diah khilaf, mungkin efek template barunya itu. Eaa.

Lagian saya pengen off dulu ngeblog (tapi nggak off dari ikut lomba *uhuk*) kira-kira sebulanlah, pengen baca-baca buku dulu, beresin tanaman, rapiin rumah, bikin DIY, prakarya dan beberapa hal yang saya rindukan seperti dulu. 

Dan tahu-tahu ada suara:

Zebreettt Sriiiit Des.

Saya nengok ke perangkat WIFI, nggak ada yang kedap-kedip. Nengok ke lampu otomatis yang mendadak nyala, nengok ke samping.. ohh belum habis sarapan. Detik itu juga saya sadar….

MATI LAMPU.

Hah, mati lampu.

Di Hari Blogger Nasional, di kala saya mau bikin AWARD juga, pengen nulis yang nggak penting kayak gini… malah MATIII LAMPUUU.

Baterai HP sisa 7%, power bank mana pernah dipake kalau nggak jalan jauh. Laptop juga lupa dikasih makan. Lengkap sudah, mending sarapan dulu --- di jam 11.

Suara Zebret Sriit Des itu bukan berasal dari mati listrik. Itu suara mesin cuci yang lagi asyik goyang-goyang. Agak maksa ya saya mengubah suaranya menjadi tulisan.

Dan setelah saya pikir-pikir sebenarnya WISH saya lagi terwujud.

Saya bisa baca-baca buku, meski ngambilnya random aja. ‘88 CERITA RAKYAT TERINDAH DARI NEGERI CHINA". Bagian; Saya Telah Hilang…..blah.. bleh... blah.. bleh.. bloh... kayak yang saya tulis di paragraf pembuka. 

Mungkin pikiran saya ngelantur nggak sesuai buku, tapi saya pengen hubungkan ini. Saya juga nggak mau KEHILANGAN DIRI SAYA. Buat saya ngeblog itu kenikmatan, saya nggak mau kenikmatan ngeblognya hilang. Tapi, iya adakalanya begitu. Bukan nggak mood nulis. Cuma hilang saja efek leganya. Karena nulis ini pelepasan buat saya. Saya pengennya tetap menjadi diri saya. Nggak boleh ada yang hilang. Kisah Guru Apalah saja belum saya lanjutkan. 

Saya masih pengen bikin AWARD, tapi saya pengen beda. Saya pengen jatuhin AWARD ke blogger yang dia nggak tahu kalau saya suka mampir ke tulisannya. Yang dia ngeblog, tapi nggak merasa ngeblog, cuma nulis-nulis aja dan nggak mikir monetize. Saya pengen ngasih orang begitu AWARD. Pengen dia surprise. Tapi siapa-siapa aja sampai sekarang belum saya tunjuk. Kayaknya saya terlalu banyak mikir kalau mau nulis. Sekarang saja sudah tanggal 31 Oktober. Ya udah lah kapan-kapan aja AWARDnya, toh buat fun semata.

Abis Zuhur, C’Mumut datang. Sepertinya udah lelah hayati jasmani. Kata suami mau panen serai wangi di kebun. Tapi pas pulang bawa jambu air ama pisang. Jambunya ngambil di depan mushola dekat rumah, pisangnya beli di pasar. Membingungkan. 
Dan saya menikmati aja semua itu nggak pake nanya; katanya mau panen serai wangi?

Kami pun bobok siang, menikmati kesunyian. Sampai sore, listrik baru ON kembali. Tapi, udah nggak ada waktu buat nulis. Udah waktunya maen sama C'Mumut.

Mungkin juga nggak bisa selamanya saya ngeblog. Mungkin kelak saya jadi pengarang.
Mungkin.



**Pengarang = Orang yang pekerjaannya duduk-duduk di batu karang.
**Mati Sesaat = Cuma Mati Lampu
-------


Salam,
Lidha Maul

You Might Also Like

38 Comments

  1. Selamat hari blogger, Mbak Lidha... Saya sebenarnya pengin nulis sesuatu juga di hari blogger..tapi jam 11 siang suami bilang "Kita ke Balikpapan hari ini" akhirnya sisa hari disibukkan ngurus ini itu di Balikpapan. Maklum kesempatan ke Balikpapan di hari kerja jaraaaaang banget. Jadi segala urusan yg hanya bisa diselesaikan di hari kerja kudu beres.

    Besoknya, mau nulis, mati lampu berjam-jam. Heuheu... Masalah kita ya, Mbak. Mati lampu mulu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hah, TOS ternyata. Berarti gantian aja tuh mati lampunya ya kan

      Delete
  2. haha selamat hari blogger nasional ya mbak Lidha... biar telat yang penting semangat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasihhh Ninda. BLogmu sesungguhnya adlah penyemangat saya

      Delete
  3. Hahahaha, hari blogger ngga didukung dengan PLN yang mumpuni. Aku malah cuti dari aktifitas blog pas hari blogger kemarin... XD

    ReplyDelete
  4. Hihihi tetep ngeblog dengan semangat
    selamat hari blogger mak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hhehe, makasih mbak Echa
      Selamat hari blogger juga meski telat.
      Makasih ya udah mampir ke post yang apa coba lah ndak mutu, hikihikik

      Delete
  5. Catatan ah akronim pengarang-nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, sayangi catatanmu mbak Yervi
      Gunakan untuk yang penting2 belaka

      Delete
  6. Selamat hari blogger mba :), keep inspiring :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama-sama mbak Lily, semoga makin bersinar :)

      Delete
  7. Aku malah ingetnya kita di #GengIjoek udah heboh-heboh Mba Lidha celamat yaaa, selamaaat, yeaaaay. Eh, Mba Lidhanya nongol malah nanya yang lain, kita nggak direken -______-
    Sekarang aku tau itu karena Mba Lidha bergitu salting dan deg2an. Eaaaa

    Btw aku sempet kepikiran sama kayak Mba Lidha tentang award buat blogger yang ngeblog ya ngeblog saja. Nggak pernah share postingannya, boro2 monetize blognya. Dan aku cuma jadi silet readernya. Hahaha

    Itu kalimat terakhir tentang pengarang maksa banget yah. Soalnya kalau duduk2 itu bukan pengarang, tapi penduduk Mba *ngajak ribut*

    ReplyDelete
    Replies
    1. buahaha, bahwa sesungguhnya aku pemalu dan mudah berdegup-degup kalau dapat surprise akhirnya kau ketahui juga ya.

      Oh, jadi penduduk ya. Penduduk di batu karang .... pengarang dong

      Delete
  8. Hahaha... ide bagus. Satu hari mau juga ahh nulis begini. Nyerocos kayak radio rusak. Padahal sudah jarang dengar radio. Iya sudah kayak CD deh.

    Gini lagunya:
    Bira kutang... kutang... kutang.
    Ini kenapa jadi kutang mulu yaaa? Lha CDnya rusaaak, dia mau bilang kutang... gung. Hahaha...

    Sukak kali aku sama tulisan dikau ini, cint
    Dari awal aku sudah atit uyut (sok cadel) red: sakit perut

    #udahgituaja

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha, ngakak 24 jam. Pengen nyerocos kayak gini juga? lho bukannya udah sering *mintadiajaktraveling*
      Tapi, kok kayak CD rusak sih, ni bagus kok suaranya tes..tes..tes tu bagus kan

      Delete
  9. Orang yang duduk-duduk di batu karang. hihiiii
    Ada-ada aja mbaaaaaa :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. jadi apa dong bu Intan pengarang itu?
      *orang yang jualan arang mbak yang bener*

      Delete
  10. Selamat Hari Blogger, Maak
    Selamat dapat Award, Mak
    Selamat semangat posting, Mak
    Selamat, selamat, apa ya? pokoknya selamat semua deh. Jangan lupa boofu nya :D

    ReplyDelete
  11. Oh, jadi gitu ya pekerjaan Blogger. Tiap hari di depan laptop, tau-tau ada barang datang. Tau-tau ditraktir bakso. Kalau gitu selamat hari Blogger, sudah telat 5 hari ini.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. duh, nggak bilang gitu deh -__-
      Iya, selamat tuk mbaknya. Saya? nggak merasa blogger mbak..

      Delete
  12. Salam kenal mbak ya. Selamat hari blogger (walaupun telat). Tetep semangat ya nulis #halah,sebenernya ini nyemangati diri sendiri

    ReplyDelete
  13. Walaupun telat saya ngucapkannya mbak selamat hari blogger nasional semoga dunia blogger bisa menjadi wadah untuk menjalin tali silaturahmi seluruh orang di indonesia yang khususnya dunia blogger.

    ReplyDelete
  14. Aslik, aku senyam senyum baca ini, terhibur banget :)
    Tetap menulis seperti ini ya Lidha, walau tetap juga nulis serius biar dapat job #ehgimana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya Allah, dibaca Mak Indah Juli yang ini..omg, buahaha. Malunyaa, napa dikau pas di postingan ini Mak berkunjung. Napa ndak pas yang kerennya, hihihi (emang ada)

      Delete
  15. Pingin bisa cerita tentang sehari-hari di blog, tapi kok belum bisa ya... palingan kalo pas jalan sama anak-anak atau nonton apa gitu... mungkinkah karena aku orangnya introvert (((introvert))) hihihi sebenarnya ga juga sih...
    Gimana dong nyari feelnya mbak?

    ReplyDelete
  16. Pingin bisa cerita tentang sehari-hari di blog, tapi kok belum bisa ya... palingan kalo pas jalan sama anak-anak atau nonton apa gitu... mungkinkah karena aku orangnya introvert (((introvert))) hihihi sebenarnya ga juga sih...
    Gimana dong nyari feelnya mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. masa' sih mbak?
      Bukannya mudah yang sehari2 itu...hmmm,..ndak percaya saya.

      Delete
  17. Saya kalo bikin bp award kemaren, salah satunya nama mba lidha juga yg bakal nangkring :D tp enggak sempat nulisinya.. semoga komentar dsini sudah mewakili xixi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya Allah baru kebaca..jangan ya, jangan :D

      Delete
  18. Terus inti dari tulisan panjang ini apa Mbak? Hahahaha...gemes aku bacanya.

    ReplyDelete
  19. yeyeee... Mba Lidha jadi pengarang. Yeyeyeee... suka suka.. kak mumut pasti seneng nih didongengin sama unda.. eh selamat ya mba. Mba Deka ga salah deh milih mba Lidha. Always kreatif... hihii

    ReplyDelete
  20. wahahaha ngakak baca kalimat terakhirnya: orang yg kerjanya duduk duduk di batu karang. Kocak mbak. Salam kenal ya :)

    ReplyDelete
  21. Haha, ceritanya lucu,
    Ow ya telat ngucapin selamat hari blogger ya mbak,
    Happy blog dan selalu mengispirasi :-)

    ReplyDelete

Terimakasih telah membaca, silakan berkomentar yang baik dan mohon untuk tidak menaruh link hidup.

Member of

Blogger Perempuan Blogger Perempuan rssbblogger Warung Blogger

Popular Posts