BERANI ILUSTRASI PENSIL HINGGA DIGITAL ALA-ALA

September 21, 2016

Entah judul ini sudah enakan atau nggak. Tapi, ya gini aja deh. Tadinya sih saya mau kasih judul: How To Digitize Your Pencil Drawing. Tapi, begh. How to-nya itu ganggu banget. Karena ini bukan tutorial, ini lebih banyak curhat saya kok untuk merespon beberapa pertanyaan: “Mbak, itu gimana bikin gambarnya?” “Ajarin dong.” “Ada teknik khusus menggambar nggak?” “Belajarnya dimana dulunya?” Bahkan ada yang email ngajak saya ngadaian tutorial. Padahal saya mah apa atuhhhhh. Jarang ngasah. Masih tumpul. *Tutup muka*.*Buka lagi, eh ada pisang goreng*
Soalnya gambar saya ya begini-begini aja.
IG; @bulirjeruk
Daun yang Jatuh Tak Membenci Angin
IG; @bulirjeruk
Yang terjalin dan Terputus
IG; @bulirjeruk
Glowmee
IG; @bulirjeruk
Selama saya ngeblog, saya suka perhatikan teman-teman blogger yang pintar menggambar,salah satu yang beken menurut saya adalah Gustyanita Pratiwi. Yeah, you know her so well lah. Si mbul yang kerjaannya jalan-jalan en makan-makan itu punya bakat menggambar yang ajib, ngomik dia juga bisa. Sekece-kecenya aja dia gambar dan hasilnya bisa detil. Eniwe, karena ini bukan review tentangnya, dan kasian anaknya kalau keselek jengkol biar saya akhiri penderitaannya karena diceritain disini tanpa seizinnya, karena saya cuma mau bilang dia ini menginspirasi saya yang suka menggambar tapi nggak pede pamer-pameran ke orang.

Saya mau cerita sedikit masa lalu ya. Saya suka menggambar sejak kecil, tapi bukan berarti langsung bisa dan bagus. Pokoknya apa yang ada di bayangan pengen saya tuangkan. Saya ingat banget suatu hari saya buat typography. Banyak warna saya taburkan. Bahagia banget rasanya, adek saya yang ngomongnya masih blah-bleh-bloh saya ajarin juga.Sebahagia itu saya, maka ketika ibu  pulang saya tarik-tarik tangannya demi memamerkan sebuah mahakarya. Hasilnya? Jeberrr! Ibu saya teriak, saya diomelin habis-habisan. Jarang-jarang ibu marah besar. Hari itu hari apes buat saya. Jelas aja sejelas-jelasnya dia marah, lha saya gambar di lemarinya. Lemari warisan Kakek. Full saya coret-coret. Oke, sebenarnya adek saya yang coret. Saya cuma dalangnya. Abis dimarahin gitu efeknya cukup dalam. Saya jadi nggak pede gambar. Sampai kelas 6 SD, gambar saya mainstream se-Indonesia. Gambar pemandangan. Dengan dua gunung, matahari di tengah, dan persawahan yang sebenarnya adalah rumput 3 helai.

Beranjak SMP saya penasaran kenapa nggak bisa gambar (tapi kok ngerasa bisa). Lalu saya mulai mencoba dan mencoba terus. Baru beberapa tahun belakangan ini lumayan enakan. Lumayan lho ya. Semua gambar diatas saya buat dalam bentuk pensil lebih dahulu. Saya merasa nyaman saja menggunakan pensil. Termasuk header bulirjeruk.com yang katanya lucuk itu ((lucuk)) baru setelah itu dialihkan ke file digital.
Tiap gambar punya cerita, ada yang mesti dua tahun baru selesai. Ih, kesannya serius amat gitunya. Kayak proyek kece aja. Dua tahun itu maksudya, ya sesuka-sukanya saya aja kerjainnya XD. Ada satu gambar yang awalnya saya bikin ombaknya saja, terus saya simpan. Kemudian tahun depan tengok-tengok lagi, eh bagus nih kalau dikasih kapal. Ya sudah nangkring deh tu kapal.

Biar ombak mendekapmu erat
IG; @bulirjeruk
Meskipun tidak terus menerus, beberapa hal berikut saya praktikan mulai dari coba-mencoba sampai bisa mendigitalkan gambar ala-ala saya;

  • Awalnya mencoba menuangkan apa yang ada di kepala, hakekatnya sama kayak menulis. Oret-oret aja terus. Entar juga keliatan.
  • Keliatan banget oret-oretan saya menang birahi doang. Nggak ada yang sesuai apa yang saya pikirkan ama yang tertuang. Ternyata sebagai pemula emang lebih enak niru dulu. Apa yang dilihat 'direkam' lewat pena. Kalau di depan ada gelas, jadikan aja itu objeknya. Tapi dasarnya saya masih ABG waktu itu, objek yang ada di depan mata saya selalu cowok-cowok cakep.
  • Cowok-cowok cakep di serial cantik. Ya, niru komik Jepang kayaknya jadi acuan dan mewabah. Saya juga kena. Kini, saya mulai tertarik apa itu doodle, yang kelihatannya cuma tumpukan coretan tapi sumpah susah juga untuk saya. Saya suka sketch, kayak bang @motulz tapi nggak ngerti alat tulisnya apaan. Favorit saya selalu pensil. Enak, kalau nggak sreg tinggal hapus. Kalau banyak nggak sregnya, banyak pula timbunan daki penghapus di sekitar. Saya mulai kumpulin pensil 5H, 2B, 5B dan 7B yang semuanya saya beli secara random, beli aja sampai rumah baru ngerti ada perbedaan tebal-tipis gitu. Taunya dari dulu ya 2B doang, yang selalu jadi jodohnya komputer.
  • Meski katanya 2B cocok buat komputer, ya nggak setokcer itu juga buat mendigitalkan. Saya butuh pulpen untuk menebalkan. Walau favorit saya tetap pensil. Barulah pilihannya ada dua; mau di scan atau di jepret. Favorit saya jepret, soalnya kalau scan..hmm…buat saya sih lebih repot dan nggak hemat listrik. Kita ini IRT coy. Cukup WiFi saja yang on. Terakhir saya utak-atik pake photoshop. Kalau ada yang nanya apa mesti photoshop? Nggak. Sayanya aja yang pengen memahirkan di situ.

Nih, saya kasih lihat BEFORE dan AFTER editan;

Dan yang dibawah ini saya ambil dari tulisan : Saatnya Chinaboy
Pewarnaan dilakukan dengan pensil warna kemudian difoto. 




Ada satu hal terberat saat pengeditan, yaitu bila gambar sedari awal kurang atau bahkan nggak bening atau terlalu 'kotor. Soalnya saya ngeditnya memang harus ekstrim. Gimana nggak, kamera saya yang the only one sukses dihempaskan C’Mumut. Timbul lah garis pada display dan area gelap seperti terbakar. Entah disebut apa. Yang pasti ganggu banget pas mau motret. Gambar diatas (BEFORE) yang terlihat kabur sama sekali tidak dikabur-kaburi, meski pencahayaannya cukup tapi ya memang hanya sebatas itu saja hasilnya.
Jadi kalau ada yang bilang gambar saya bagus, duh itu hasil crop sana-sini buat menghilangkan efek gelapnya. Sayang banget kalau mau ambil gambar pemandangan, sekiranya kena objek bagus dan nggak pengen saya cropping, mau nggak mau saya pulihkan dulu area sekitar. Walhasil saya tekor waktu buat menghasilkan gambar yang bagus. Memang sudah waktunya juga sih beralih ke koleksi kamera mirrorless terbaik yang ada di MatahariMall.com. Waktu buat ngedit bisa lebih hemat.
Paling seru kalau lagi jalan-jalan terus mengabadikan objeknya pakai koleksi kamera mirrorless terbaik kemudian saat santai bisa buka-buka gambarnya sekedar cari inspirasi atau buat ilustrasi. Yah, ini trik saya kalau lagi traveling tapi tidak bisa berlama-lama di suatu tempat.
Sebenarnya ada beberapa hasil sketsa yang tidak saya tampilkan. Karena upaya mengeditnya yang gagal. Mungkin suatu hari saya tampilkan di blog ini, termasuk juga behind the scene header bulirjeruk.com. Makasih juga buat yang udah support, yang kritisi, yang nanya dan yang berani bikin ilustrasi di blog masing-masing. Inspirasi banget deh buat saya.

----------
Pesan moral dari cerita ini: dampingilah anak-anak selalu saat di dekat lemari dan dekat kamera. Yeah... you know them so well lah.


Salam,

Lidha Maul

You Might Also Like

69 Comments

  1. Hhee... kirain itu gambar mahakaryanya di buku gambar. Eh nggak taunya di lemari. Xixiixixixi

    Btwe emang cakep bnget gambarannya mbak Lidha Maul. Keren juga pewarnaan dan editan sotoshopnya hhee

    Mbak Nita jago bingit bikin ilustrasi apalagi komik2 itu dah hhee

    ReplyDelete
    Replies
    1. itulah kenapa ibunda mengambuk -___-

      Delete
  2. Wuih... keren banget. Baru tahu Mbak Lidha jago gambar. AYo bikin buku, Mbak. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. heh, buku apa mba? buku bergambar *tutup muka*

      Delete
  3. Apaaah? Ada yang email minta Kak Lidha bikin tutorial?
    Aku daftar paling pertama ya, ehehehe.
    Paling nggak, aku pengen anak2ku bisa gambar, dan tentu saja bukan gambar mainstream se-Indonesia raya dg dua gunung dkk itu.

    Tapi kalau ortunya nggak punya bakat gambar, apa bisa anaknya jago gambar ya? Mohon pencerahan Kak. Soale ada di IG anak 4th gambarnya udah bagus bangeeet *___*. Dan memang bapak ibunya jago gambar sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku lho, ortuku nggak suka gambar. Tergantung anaknya suka apa nggak

      Delete
  4. Waw kalau ini mah super keren atuh mbak dan yang paling saya suka itu yang jembatan gantung runtuh itu seperti nyata sekali.

    ReplyDelete
  5. Penarassan dulu aku bisa menggambar mba Lidha. Tapi sekarang blas nggak bisa. Apa hanya perasaanku aja? Hiiihi. Mba lisha gambarnya cakeep bangeett. Sukakk

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama mbak, saya masih sering merasa begitu

      Delete
  6. Wah, keren, mbak. Saya nggak pinter gambar. Mewarnai saja nggak telaten.

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha, saya juga belum pintar mewarnai

      Delete
  7. keren mba :) tapi kalau serius di digital saya sarankan pake wacom dan sketchbook pro

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas, semoga itu jadi doa :)

      Delete
    2. E aku juga ada pikiran ke situ mau bli wacom klo ga huion

      Delete
  8. Di edit pakai apa itu Mbak. Btw, mirrorless pengen bangeeet...

    ReplyDelete
    Replies
    1. pake photoshop mbak :)
      iya saya juga mau.. :D

      Delete
  9. Waaoohh..apik tenan...aku juga lebih suka poto aja drpd scan..hasilnya kayaknya lebih tajam. Tapi potonya pake hape..karena gak punya kamera..apalagi yang mirorless *emutijoek

    ReplyDelete
    Replies
    1. hah! hape saya gak yahud banget buat moto :(

      Delete
  10. Suka dengan gambarnya..keren..

    Saya selama ini masih ATM mak...
    Suka corat coret juga ..tapi ya itu..g bisa sekece punya mak Lidha,.


    Salam kenal Mak

    ReplyDelete
    Replies
    1. kece itu soal style aja mba, tiap orang punya gaya nulis dan gambar masing2 menurut saya sih gitu.

      Salam kenal juga, btw ATM apaan ya?

      Delete
  11. Pantesan headermu gak biasa mbak, benar-benar seperti bulir jeruk, beda.. bagus banget saya suka saya sukaaa..

    ReplyDelete
  12. Haaah?? Aku dimention di blog populer inihhh? *keselek jengkol *trus terbang2

    Ihhhh bagusan punya mu mb lidhaaa, lebih art...surealis hihi
    Atawa klo dijembrengin lebih bermakna filosofis terselubung, aku nloman bisa klo doodle art loh kayak dikau

    ReplyDelete
    Replies
    1. blog populer? *langsung ngunyah jengkol*

      Delete
  13. Hahhhh??? Kenapa dijepret aja bisa kece gitu ysk
    Aku klo blom rempong scan suka ga pede klo cuma kufoto, soalnya ngga tau balancing pencahayaannya klo pke lensa foto

    ReplyDelete
    Replies
    1. apanya -___- gelap semua hasil fotonya

      Delete
  14. Aku blom bisa photoshop di finishingnya :'(

    ReplyDelete
  15. Mbak Lidha...dirimu kan emang jago nggambar. Sini tularin ke saya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mbak Ikaaaa, apa kabarnya? long time no chat ^_^
      Nggak jago, ayam itu mah

      Delete
  16. Coba deket Mba Lidha..bakal kutodong buat ngajarin aku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nggak bisa ngajarin orang mbak -__-

      Delete
  17. Bagus banget mbak gambarnyaa...😊

    ReplyDelete
  18. Bagus mba gambarnya, iya mba mbull itu keren juga gambar komiknya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak Mbull...hahaha
      Hah, dia mah keren Teh

      Delete
  19. Gileee. Kok mbak pernah gak pede sih, padahal mah bagus banget gambarannya. Serius, keren.

    Sewaktu SD juga saya punya hobi ngegambar. Ya walaupun cuma sebatas gambar logo-logo doang hehe. Tapi menginjak SMP, passion itu hilang deh. Soalnya udah mulai sadar kalo gambaran saya kurang bagus.

    Ayo mbak terus posting gambarnya. Saya pengen liat uang lain :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. itulah, gak pede karena ngerasa ada yang salah.
      Nah, lho ternyata punya hobi gambar juga to dulu kala

      Delete
  20. kece banget gambarnya, yg doodle apalagi. Bisaan euy. keren. lanjutkan.

    ReplyDelete
  21. halo mbak.. suka deh liat header blognya. Gambarnya juga keren-keren. Favoritku yang gambar pohon itu mbak. tapi yang berduaan juga suka. Ah, suka semua deh :D
    oh ya, aku juga suka Motulz, dia tuh gambar detail banget. Aku pernah ikut acara dan dia jadi narsumnya. Duh, mbak, buku koleksi gambar yang dia bawa bener-bener bikin kagum. Aku gak ngerti juga jenis pensil dan pulpen yg dia pakai. Lupa nanya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. mbak wayaaa...iri...pengen juga ikut acara bang motulz hik hik hik :(

      Delete
  22. aaa keren banget, pengen banget bisa bikin ilustrasi kayak gitu buat blog, tapi sejauh ini baru bikin beberapa dan gak pede, hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. lha saya pengennya fitness tuh biar kayak fitzata. Asyiiik

      Delete
  23. wah bakat gambar rupanya, keren euy, aku mah cuma bisa nyontoh gambar doang

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya juga banyak nyontoh kok mbak Tira

      Delete
  24. Saya selalu salut banget sama yang bisa gambar, doodle, handlettering! Karena saya gak bisa huhuhuuh..
    Sukak gambar-gambarnya mbaaak.. Di IG ku juga beberapa saya suka kayak mak Carra, mbak Ge, mak Winda

    Terus berkarya ya mbak ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga ngomongnya gitu dulu lho mba Ranny, hebat euy mereka.
      Sekarang yaaaa tetep hebat mereka sih, hihihi

      Delete
  25. Kalau ini namanya bakat , jarang orang bisa begitu

    ReplyDelete
  26. wah keren banget mba

    Budy | Travelling Addict
    Blogger abal-abal
    www.travellingaddict.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. ((idnya lebih panjang dari komen ya))

      Delete
  27. Dulu aku demen nggambar. Tapi yaa segitu-gitu ajah, nda dikembangin. Coba kalo diseriusin ya, kan enak bisa bikin komik, hehe ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba aja dikembangin mbak Ev, saya sih buat nyantai2 aja saat ini

      Delete
  28. ya ampun mbakkk cakep banget gambarnya, ayo dibukukan mbak, aku penggemar komik nih, bisa sehalus itu, pengeeen

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, halus opo iki.
      Sabar ya, masih belajar ngomik

      Delete
  29. Gambarnya cakep banget mbak :-)
    dulu saya juga hobi menggambar tapi entah mengapa smakin tua semakin males oret-oret. wkwkwk..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena anda lebih suka jalan2 ya kaliii

      Delete
  30. Keren banget Mbak,
    perlu berapa lama hingga bisa menghasilkan karya sebagus itu ya Mbak?
    terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. mas Wadiyo, saya belum ngasih apa2 XD
      Satu gambar rata2 bisa dua hari aja mas, tapi syarat dan ketentuannya berlaku**

      Delete
  31. Oke, akan saya jauhkan Arya dan Fatin dari lemari dan kamera. Etapi, bufetnya ibu saya, sudah sukses digambari Arya dan kami cuma bisa hembuskan nafas berat. Semoga ga terulang *sambil elus-elus bufet* hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. eyaaa...peluk-peluk arya, biar emaknya peluk bufet.

      Delete
  32. cateeet...jangan marahi anak kalo dia gambar dimanapun. lebih baik mencegah daripada mengobati ya mbak. mending dikasih tau dulu ya...biar ga kejadian.
    anakku yang cewek juga suka sekali menggambar, dan menurutku gambarnya ga terlalu istimewa, cuma kadang ada ceritanya. jadi, kalo mau gambar nyontek dulu gpp ya... soalnya anakku sering ngajakin aku gambar, tapi akunya ga bisa...
    moga2 ntar gambarnya ankku bisa sebagus punya mba Lidha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya Allah gambar saya dulu asli diketawain orang mbak, diolok2 -___-
      Pintar anaknya mbak, bisa jadi penutur, didukung aja mbak. Emaknya gak mesti bisa juga yang penting mau mendampingi, pengalaman saya sih gak ada yang dukung hahaha
      Iya catet, lemarinya taruh di pojok aja *halah* hehehe

      Delete
  33. Coba mba Lidha buka kursus online, jadi anakku bisa belajar gambar sama mba Lid. Kalau saya pribadi malah sama sekali ga ada antusiasme dalam menggambar x)) mendingan suruh ngutak atik pake picsart deh ga apa2 :p

    ReplyDelete
  34. Romantis itu, yang di dermaga.. :)

    ReplyDelete
  35. Gambarnya keren. Paling suka yang di dermaga itu. :D

    ReplyDelete

Terimakasih telah membaca, silakan berkomentar yang baik dan mohon untuk tidak menaruh link hidup.

Member of

Blogger Perempuan Blogger Perempuan rssbblogger Warung Blogger

Popular Posts