JATUH BANGUN MENANAM CABE

June 18, 2016

JATUH BANGUN MENANAM CABE

Saya ini bukan orang yang suka berkebun dulunya. Asli nggak bisa. Bukan cuma itu, saya nggak ngerti kenapa ada orang ngefans banget ama tanaman.
Kok ada ya orang yang ‘sampai segitu-gitunya’ sama tanaman. Ni kata segitu-gitunya sampai nggak tau lagi mengartikannya gimana.

Saya juga nggak pernah ngerti majalah Trubus itu isinya apaan.
Tapi selama dua tahun, cuma itu aja yang saya datangi bila ke Perpustakaan Kota. Kebetulan saya nggak bisa beli terus-terusan majalah ini.
Menanam bagi saya, lempar biji sembunyi tangan. Tancap dikit, sisanya biar alam yang mengerjakan.

Ya, saya nggak punya dasar apa-apa berkebun, menanam nggak ngerti. Tapi, dibuat jatuh cinta pada akhirnya. Cinta, ce.i.en.te.a. Saking sukanya mau aja belajar apa-apa yang dibutuhkan tanaman sampai cacing yang baik untuk tanah itu seperti apa. Dari mencangkul sendiri sampai nyari barang bekas buat pot.
Mudah-mudahan aja bila ada orang yang seperti saya, tulisan ini bisa membantu. Semoga.

Saya mulai menanam semenjak pindah rumah, kebetulan kalau ke pasar mesti naik motor dan tukang sayur yang lewat depan rumah sering ngebut. Ini mau jualan apa mau balapan.
Tapi ada juga hikmah dibalik ngebut-ngebutan ini.

Pilihan favorit saya adalah tanaman yang bisa dimakan. Beberapa tanaman buah saya tanam lebih dahulu, itu pun program dari RT. Selanjutnya saya menanam cabe. Katanya sih gampang. Benihnya saya ambil dari cabe yang saya beli di pasar. Benihnya saya tabur gitu aja di polybag dan sukses.

Sukses membuat saya bingung, anakannya tumbuh rame-rame, mau dicabut kasihan akarnya. Tapi mau gimana lagi, ya saya cabut dan pindahkan satu persatu ke polybag. Meskipun ada ratusan (eh, sebenarnya sih nggak ngitung, tapi karena rame banget kita anggap saja ratusan ya) 10 aja saya anggap cukup.

Yang lain biar bertarung disana. Rupanya pertarungan ini gagal. Jadi, habislah sudah. Sementara yang 10 itu pun sukses.

Sukses dimakan bekicot, hahaha.

Yang tersisa cuma 2. Itu pun daun-daunnya udah ada bekas gigi bekicot. Emang dia punya gigi? Trus saya rawat baik-baik dan ini alhamdulillah sukses lagi.

Sukses keriting daunnya, karena penyakit. *____*

Belalang di pohon cabe
Bukan cuma keriting, tapi juga ngeblur :D
Tapi nggak ngefek. Saya tetap mau mencoba, saya semai lagi biji. Dan..ah sudah tau dong sukses lah pastinya.

Daunnya juga keriting, lagi-lagi kena penyakit. Nggak bisa berbuah kalau begini.
Oke, saya emang belum bisa menikmati kesuksesan.
Tapi, setidaknya ada mereka yang bisa menikmati…..

Errrr….

Kesuksesan!!
Belalang di pohon cabe
dari agak siangan sampai sore, yang di bawah kok nggak capek?
Trus saya kapok? Ya iyalah, sempet. Pengaruh hawa di tanganlah seperti kata orang. Nggak berjiwa nanamlah. Tapi, saya perhatiin orang yang cuma maen lempar aja numbuh. Masa’ sih saya yang kepengen bisa nanam gini nggak ada yang numbuh.

Saya tanam lagi cabe merah besar yang banyak dijual di pasar. Saya semai terpisah, nggak banyak, cuma lima aja. Saya mulai baca-baca di internet. Memang ada beberapa kendala, misal ada yang menyebutkan kalau ingin semai biji lebih baik direndam (dengan rendaman khusus) lebih dulu. Tapi, yang begitu saya baca saja. Teori boleh, praktik tetap di tangan saya, hehe.
Dan Alhamdulillah, nggak ada daun keriting. Cuma pendek, nggak rimbun. Dan hampir putus asa karena nggak muncul bunganya. Idih, pokoknya ngegemesin. Sampai akhirnya bunga-bunganya muncul, seterusnya berbuah. Cuma satu.

Satu aja.

Saya tunggu-tunggu lagi kapan berubah warna, saya baru tau ternyata lama juga proses perubahan itu ya.

Cabe hijau berubah menjadi merah

Kemudian saya surprise, haha. Warnanya berangsur-angsur berubah. Ya Allah pokoknya cakep banget. Saya jadi lebay, haha. Tiap hari saya pantengin tu cabe, nengok-nengok lah dari jendela, takut hilang. Padahal cuma sebiji loh, se-pod istilahnya. Saya foto-foto terus. Nggak ada deh orang kayak saya yang kurang kerjaannya kebangetan banget.

cabe merah
Dan kemudian apa yang terjadi? Saya males metik. Sayang. Buahahaha. Saya pandangin aja, nggak bosennya. Saya tahu saya sedang kualat ama orang yang saya bilang sampe ‘segitu-gitu’nya ama tanaman.
Sampai akhirnya memang harus dipetik karena takut busuk. Lalu tanaman itupun mati, lagi-lagi kena penyakit.

Patah semangat? Sempet. Tapi, tetep lanjooot.

Akhirnya saya belajar dikit-dikit. Saya belajar bikin mol (mikroorganisme lokal), poc (pupuk organic cair) juga accompanion plant alias tanaman pendamping. Ternyata ada tanaman yang baik untuk mendampingi misal, marigold. Ada juga yang menyarankan bunga-bunga warna kuning, gunanya untuk memancing hama pindah ke bunga ini lebih dulu. Saya pun menanam bunga matahari. Dan benar, banyak banget hewan mampir ke bunga.

Tanaman cabe saya selanjutnya adalah cabe rawit. Sebenarnya ada dua jenis cabe rawit yang saya tanam, tapi nggak ngerti jenisnya apa. Yang satu saat muda berwarna hijau muda lalu orange bila tua. Yang kedua hijau tua saat muda lalu merah setelah tua. Cabe apa gerangan? Cabe entahlah. Yang penting panen.

cabe rawit

cabe rawit
Saya lanjut lagi menanam cabe unik, saya punya cabe pelangi. Cabe mudanya diawali warna ungu, lalu berubah orange dan terakhir merah.

Cabe ini jenisnya tidak pedas. Dari sini saya pun tahu, tingkat pedas cabe itu ada kategorinya dan ada lho perlombaannya.  Rasa pedasnya dihitung menggunakan Skala Scoville Heats Unit (SHU). Saya juga jadi tahu, kalau semakin pedas cabe tingkat menanamnya juga semakin sukar.

cabe ungu-cabe pelangi
cabe pelangi selagi muda, masih ungu semua
cabe pelangi
Cabe pelangi dan Bu Tani
Semua ini bukan karena saya keren, tapi emang kurang kerjaan aja di rumah.
Hahaha.

Ternyata menanam itu bukan soal tangan dingin-tangan panas. Sama seperti hal lainnya, cuma soal kemauan.

Ini cerita seriusan ya: saya pernah nanam jagung. Sekali-dua kali seterusnya gagal. Sampai benihnya habis, nggak numbuh juga. Sedih, tapi biarlah saya mesti move on. One day dengan kurun yang cukup lama, saya nanam bawang putih 4 biji di polybag. Singkat hari, suami saya nanya “kamu nanam jagung di situ?” saya yang ngerasa nyempilin bawang putih, ngotot-ngototan sumpah. Ah, paling-paling ilalang tumbuh. Lagipula jagung yang saya tanam bukan disitu tempatnya. Lama kelamaan,ilalang itu pun makin memperjelas sosok kejagungannya. Terr! Saya girang nggak nyangka.

Dari cerita ini silakan aja diraba-raba hikmahnya apaan. Hikmahnya, bukan jagungnya.

Lanjut soal cabe, masih soal cabe unik, saya juga nanam namanya cabe peter pepper. Cabe ini rasanya nggak pedas, mirip cabe besar yang saya tanam di gambar atas. Cuma bentuknya unik. Uniknya kebangetan. Bangetnya nggak ketulungan. Tulungnya nggak karuan. Emejing, fantastis, eksotis XD.
Sekali waktu udah pernah berbuah, dan ibu-ibu tetangga yang lewat pun senyum-senyum sendiri. Kalau pun ada yang nanya, pertanyaannya mirip-mirip serupa: “mbak ini serius lomboknya begini?” Serius lah itu bu. Saya jawabnya serius, si ibu masih senyum.
“Kok kecil ya.” Hahaha. Mungkin karena di polybag kali ya.

Biar nggak penasaran saya kasih liat penampakan, tapi ini yang baru nongol aja ya. Nggak tega eh saya kasih liat yang udah matangnya. Beneran, warbiyasah pokoknya.

Cabe Peter

Hormat Cabe,


You Might Also Like

34 Comments

  1. Yah mbak.. aku kan jadi penasaran sama bentuk matangnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. buahaha, ndak sekalian penasran ama belalangnya kah? itu selesainya kapan gitu.

      Delete
  2. asik... kalo keabisan cabe bisa ambil ke tempat kk... hahahaha suka banget sama gambar yang setengah merah setengah ijo... baru tau loh ada cabe warna ungu.. bwahahhaha.. pas kecil dulu kalo warnain warna aneh2 diomelin, ternyata memang ada yahh hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. kok saya gak pernah niat ya warnain cabe, lha kan pedas. Ih IIP suka cabe ya..idihhhh *apaan*

      Delete
  3. Buahahaha.. Ngakak aku malem2 baca tulisan cabe iniiii.. Haghag..
    Salut deh sama mba. Aku mah nanem apa aja juga diambil duluan sama ahza. Haha. Nanti aja deh kalo udah punya rumah sendiri.. :p
    Cabe favorit aku yg pelangi, pas warna ungu *ungulover
    Bu taninya cantik mbaaa.. :*
    Makasih sudah sharing yaa.. As always, selalu senang baca bulir jeruk :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahza mau jadi petani :D, hehehe. Tetangga saya juga suka yang pas ungu, udah pada metik aja padahal nggak bisa tuh, belum bisa dibibitin :D

      Delete
  4. mbka kenaap ya apa yang aku tanam gak bisa tumbuh nih, aku jadi patah semangat nih. Pdahal halaman belajang rumahku luas, aku tertarik dengan hidroponik tapi takut gagal lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. coba terus mbak Tira, nanti ketemu keluhannya dimana. Temuannya saya sih media tanam yang kurang baik, itu pun setelah terus-terusan nanam. Pernah juga karena serangan hama seperti diatas. Teruskan aja intinya :)

      Delete
  5. mba lidha, aku juga nanam cabe loh dirumah lumayan banyak tiap hari panen... Alhamdulillah gak pernah beli cabe hehe... Tapi akhir-akhir ini lagi jelek nih, daunnya pada mati terus cabenya bnyak yang busuk karena kebanyakan hujan... :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama, saya juga gak pernah beli cabe. Ah, tapi kalau sama neng Handdriati mah beda, sekali lempar pasti tumbuh :D
      dimana2 lagi hujan ya, kalau nanam di polybag biasanya saya balik, sesekali dijemur gitu

      Delete
  6. Mbaaa..cabe pelangi sama pedesnya ga sih sm yg cabe merah biasa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Gena, makasih ya udah mampir.
      Yang pelangi pedasnya masih dibawahnya cabe merah biasa :)

      Delete
  7. Aku juga lagi jatuh bangun menanam cabe di polybag nih mbak. Nanam karena punya sedikit lahan di rumah baru. Pas mertua datang bilang jangan nanam cabe di musim hujan, nanamnya harus di musim kemarau. Tapi kan musim sekarang ga tentu, sekarang panas besok bisa hujan. Trus tanaman cabeku yang masih kecil daunnya pada rontok. Beberapa tanaman tinggal tersisa batangnya, hiks. Ada juga yang tumbuh lumayan tinggi tapi ada putih-putih di daunnya. Sampai sekarang tanaman cabenya belum ada yang berbuah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanam aja terus :)
      nanti pasti jadi cerita seru, saya nggak terlalu mikir hujan/panas selama di polybag. Karena masih bisa diangkut, hehe. Saya juga mengalami begitu kok, hama- dan tersisa batangnya saja. Coba perhatikan media tanamnya. Pakai tanah gembur aja untuk pemula.

      Delete
  8. Ngerasa puas yah klo udah tumbuh/panen mah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. haaa, bukan cuma puas tapi juga norak -__-
      Makasih ya udah mampir ^^

      Delete
  9. asik bnaget mba bisa tanam2..kalo di pot itu harus sering diganti ya tanahnya?

    ReplyDelete
  10. Cabe oh cabe, ternyata memang butuh perjuangan juga ya nanem cabe. Kirain tinggal sebar biji, siram udah tinggal nunggu kembang. Huhuhuhu, pantesan Ibu saya suka sensi kalau ada pasukan mbek menjarah cabe-cabe di taman. Ini cerita benera, ibu dan bapak saya pencinta tanaman, jangan tanya berapa kali mereka ngobrol sama daun dan kembang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. berarti ibu dan bapak termasuk orang yang segitu-gitunya sama tanaman *toss*

      Delete
  11. ya Alloh tangan ci mumut kayak akooh gembil xixixiixix
    *cini tante cuyik wkwkwkkw

    da ajarin akuh la mb lidh bekebun
    itu cabe kok ya warna warni unik gituh, lagi mikir persilangannya
    jadi nanam jagungnya bukan di ladang tah mb?

    ReplyDelete
    Replies
    1. nanam jagung di polybag mbak yuu ^^
      nggak menyilangkan sendiri, itu mah beli benih aja

      eh, masa' tangannya tante nita gembil ^^ coba sini-sini liat tante

      Delete
  12. Bentuk sdh jadinya kayak apa ya itu cabe peter papper?? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, pokoknya emejing, fantastis, eksotis, ero.....deh XD

      Delete
  13. cabe pelanginya unik, baru pertama kali lihat :)

    ReplyDelete
  14. Hahaha... aku tahu kenapa si peter pepper nggak di tayangin.
    Hahaha...

    ReplyDelete
  15. Bulirrr kamu tuh kyak ibuku, suka nanem :-D

    ReplyDelete
  16. yaa ampuun, belalangnya gak capek capek yaa hehehe. Btw salam kenal mba :)

    ReplyDelete
  17. kerennn maakk
    nanam cabe butuh kegigihann

    ReplyDelete
  18. Jadi harga cabai naik kagak ngaruh ye maak. DI rumah ortuku juga nyenengin, buah cabai bergelantungan. Makan gorengan pengen ngeletus lombok, tinggal petik, dan asli puedess

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo yg doyan cabe, pas perlu sebiji..terus mesti beli dulu, gimana gitu rasanya mbak. Makanya enak banget bisa langsung petik

      Delete
  19. asyiknya ya mbak, aku tuh di bealkang rumah masih luas haalamn tapi bvanayk belalang jadi apa yg ditanam daunnay pada bolong

    ReplyDelete
    Replies
    1. coba nanam bunga mbak, yg cerah2..biasanya hewan2 kecil akan singgah disitu saja daripada tanaman pangan.

      Delete
  20. Waah seru mbak. saya juga baru belajar nih nanam nanam.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sip mbak, kegagalannya kelak jadikan keseruan aja :)

      Delete

Terimakasih telah membaca, silakan berkomentar yang baik dan mohon untuk tidak menaruh link hidup.

Member of

Blogger Perempuan Blogger Perempuan rssbblogger Warung Blogger

Popular Posts