Hand Lettering Using Felt-Tip Marker

February 17, 2016



(semoga judul dalam bahasa Inggrisnya nggak keliru)

Utak-atik kali ini dimulai saat beberapa waktu lampau teman saya berbagi video hand lettering di fb nya. Saya lupa judul videonya apalagi mau menaruh link nya disini. Karena saya nggak sanggup gosok-gosok temlen orang.

Dalam video itu pena yang digunakannya bermacam rupa, termasuk jenis tulisan yang dihasilkan. Salah satu scene membuat saya teringat, heh saya pernah buat beginian nih.


Hand lettering, typography, hand writing, calligraphy atau ada yang mau menambahkan lagi silakan saja. Tapi, biarlah kita kesampingkan dulu letak bedanya dimana. Biarlah ahlinya saja bicara. Sementara saya bercerita.

Dulu, waktu masih sekolah saya sering ditugasi membuat struktur organisasi, denah kelas dan tempelan di dinding yang setipe-tipe itu yang pake kertas karton, gede dan mesti ditulis. Ih, zaman dulu gitu lho. Biarpun masa itu di sekolah sudah ada komputer tapi printernya masih ngedot-ngedot, yang kerenan dikit masih dipeluk-peluk sayang.

Sebenarnya saya bukan sekretaris atau tukang tulis kelas. Tulisan tangan saya juga nggak bagus-bagus amat. Bahkan apa yang mau saya share disini juga nggak cakep-cakep banget, tapi ya dipede-pedein aja nge-share  sekalian mengenang masa laloe.
hand lettering mudah murah



setelah sekian lama mencoba lagi ternyata bukannya menjadi ahli, tangan saya rasanya keriting-keriting geli

Dulu, kami menyebut tulisan yang begini ‘tulis indah’. Tulisan di atas dibuat tanpa outline, nggak pake pensil-pensilan lebih dulu.

Terus kenapa berkesan buat saya? Bahwa saya bisa nulis cantik? Tulisan begini keren? Bahwa diantara satu kelas saya aja yang bisa nulis beginian?

Nggak. Sekali lagi jawabannya nggak gitu. Yang membuat berkesan adalah bahwa saya selalu dapat fee tiap kali nulis beginian. Hihihi. Jujur. Di masa sekarang saya belum pernah lagi melihat struktur organisasi yang (kerajinan amat) ditulis tangan, semua hasil print.

Saya sempat memantau jenis brush pen yang dipakai buat hand lettering, pengen juga gitu nyoba-nyoba. Ternyata, alamak banyak amat jenisnya. Lha kalau dikalkulatorin keluar berapa duit tuh? Haha *emang nggak niat keluar modal*


source: http://www.jetpens.com/ 
cuakeep! mau dong Jetpens

Ya udah, akhirnya saya balik ke masa lalu. Saya beli deh spidol biasa. Harga ecerannya 1000 perak *berarti zaman dulu, lebih murah lagi dong*


Mulailah tes..tes..lagi.

hand lettering mudah murah dengan spidol

Begini ya, zaman dulu jenis tulisan di atas rasanya udah cakep banget.  Kalau melihat font diatas, jenisnya mirip old english atau parchment versi stok font saya. Kedengarannya jadul ya. Saya nemu font begini dipakai di piagam penghargaan, bukti seminar sampe gapura di dekat rumah saya.

Walaupun sering ditugasi nulis indah dan ada yang memuji, saya tau banget tulisan saya banyak cacatnya. Jadi, seringkali merasa nggak layak. Lagipula, tulisan tangan saya sehari-hari biasa aja, yang membuat tulisan saya berbeda adalah spidolnya.

Emang spidolnya diapain kakak?

"Spidolnya saya potong"

Seperti ini:



Saya lupa belajar dari siapa ide ini, rasanya teman SMP. Saya memotongnya menggunakan cutter yang baru banget, tajam. Menurut saya semakin tipis alat potongnya lebih baik, dulu saya pernah pakai silet.
Memotongnya tidak harus tegak, disesuaikan dengan gaya menulis, ada kan orang yang biasa menulis dengan memiringkan pena.

Setelah dipotong akan ada hasil tebal-tipis ketika ditulis. Seperti ini:

hand lettering mudah murah

kelihatan nggak sih?

Waktu itu, temen-temen ngikutin cara ini –– beli spidol-potong–– ternyata hasil tulisan mereka juga cakep-cakep. Tapi awas! saat menggunakan hati-hati terkena air, blebernya itu lho.



Katanya nih, menulis (bukan mengetik )selain melatih kemampuan motorik juga mampu mempertajam kemampuan otak. Saya sendiri menyenangi hand lettering karena efek fokus dan rileksnya. Biasanya kalau ngetik, saya mudah teralihkan pengen buka tab-tab yang lain, kepoin artikel yang asyik (dan kemudian lanjuut, ngetik pun stop). Beda dengan menggunakan pena, bawaannya santai sambil minum teh terus yang ditulis quote-quote mesra lalu diberikan pada orang tersayang *uhuk, ini mulai nggak jelas mau ngomong apa*

Handwriting seems to have lost some of its attraction over the last years. Nobody writes beautiful handwritten letters, and uses digital means of communication with smileys, abbreviations and standard lettering instead. And that’s a pity. Since handwriting is unique, it has a tremendous expressive power a standard lettering isn’t able to achieve.
(From smashingmagazine.com)

Sebenarnya kalau mau tulisan kita berseni, nggak mesti pakai pena khusus, bener kan? Pena yang ada aja sudah sip. Yang dibutuhkan cuma latihan. Nggak mesti juga pake spidol apalagi harus dipotong. Ini cuma kemudahan buat saya.



Kebanyakan jenis tulisan yang saya coba pake spidol ini bergaya italic writing, meliuk-liuk, vintage, jadul punya deh.







Bagi yang ingin mencoba (macam ada yang baca aja, haha) selain mesti hati-hati kecipratan air, kertas yang dipake juga diperhatikan. Saya sempat pakai kertas yang bikin bleber tulisannya, hampir di setiap letter-nya berawan-awan. Nggak nyaman dilihat. Saya juga pakai kertas yang bergaris untuk nyoba-nyoba, biar rapi indah nyaman dilihat di hati. Daripada mesti garisin satu per satu.



Karena zaman saya sekolah, nggak kenal tuh ama Manhattan Darling, Brushing, Sortdecai dan letter yang asyik punya itu. Ketemu Monotype corsiva aja udah cantik banget. Nah, karena saya suka mengamati dunia per-font-an,  saya pengen juga dong nyoba-nyoba seni menghasilkan jenis tulisan beragam. Saya pun mencoba dengan spidol ajaib saya, dan hasilnya:


LU-MA-YAN.

Dan masih banyak lagi yang bisa dibuat, bener kan? Karena sebenarnya bukan saya yang keren, tapi spidolnya. Karena itu saya pikir, semua orang pasti BISA.

Cara megang juga mesti diperhatikan, sebelum mulai coba dulu di kertas lain. Saya lebih sering menggunakan bagian tipis di posisi horizontal. Kalau menunjuk pada gambar di atas, perhatikan kata: Javanese ♥ harry ♥ lelahnya ♥ Dejavu ♥ language.
Dan bila bagian tebal di posisi horizontal (tapi nggak 100% juga sih) hasilnya adalah : Himuragi.

Beberapa kali kita memang mesti pintar meliukkan tulisan. Kalau mau lurus saja (nggak pintar meliuk) jangan terlalu berharap ujung yang dihasilkan akan rounded (kalau udah nyoba nanti ngerti apa yang saya maksud). Jadi sering-seringlah berlatih meliuk *jemarinya bukan badannya*. Saya ambil contoh kalau yang dibuat meliuk-liuk, yang kayaknya udah bisa kelihatan ya: Happy hoursSpeak ♥  Snobberry.

Tapi pesan saya, nggak semua font cakep itu bisa serupa ama tulisan kita. Ingat, tebal-tipisnya satu huruf tergantung bagaimana kita memotong spidolnya.

Ada beberapa tipe brush letter yang saya coba paksakan dan hasilnya--------- ya------nggak ada hasilnya, haha.
Maksa sih.
Seperti yang saya bilang, teman-teman saya juga beda hasil tulisannya. So, yang penting nyari santainya, nikmatnya dan gorengannya *hiyyaa* semoga dapat manfaatnya aja maksud saya.

Ya udah lah sampai segini aja. Nanti kalau saya belajar hand lettering (dengan alat tulis lainnya) atau naik ke typography, saya share lagi. Ya kalau sempat, kalau ada yang baca, hehe. Kalau serius nge-share tutorial dan tips saya suka nggak pede. Walaupun ini udah berbau tips en tutorial gitu. Soalnya apalah saya ini yang masih perlu banyak belajar.

Saya belum nyoba yang pake kuas. Tapi saya punya niat membingkai apa yang sudah saya tulis, atau nempelin di kaos, di mug. Maunya, kalau udah bagusan, udah kerenan. Semoga.


Terimakasih :) :)


@lidhamaul

You Might Also Like

59 Comments

  1. Wah bagus niih, inspiring. BIsa buat latihan anak-anak di rumah. saran nya potong pake apa mba ? cutter ya.. ?

    ReplyDelete
  2. yup, tu sudah saya tambahin abah. Kelupaan tadi ^^

    ReplyDelete
  3. hehehe.. siip. mantap. thanks mba.

    ReplyDelete
  4. Bisa mulai nyoba pake kuas dan tinta calligraphy aja mbak :) jadi bisa lebih murah

    ReplyDelete
  5. halo mba tanti, makasih udah mampir^^
    tapi nggak salah tuh, kuas yang saya punya lebih mahal lho, di atas 1000 perak, tinta kaligrafi juga dan nggak umum dijual :)

    ReplyDelete
  6. saya tetep saja kagum lo mbak sama tulisan keren dari dulu ampe sekarang, lantaran saya susah nirunya. Malah jadi keriting tak berbntuk. Andai saja saya kenal cara tehnik handwriting demikian bisa saja pinter ya...hahaha :D

    ReplyDelete
  7. ya Allah mbak tulisan mu cantik mbak, bisa bikin kaligrafi ini mah, kembangkan terus mbak

    ReplyDelete
  8. Nulis begini harus terbiasa juga ya mbak ._. aku selalu nggak karuan kalau nulis bagus kayak gini. Misal mau nulis FEEL. F nya udah bagus, tapi EEL nya kadang nggak bisa nyesuain sama F yang udah bagus itu -_- akhirnya, jeeleeek deh -_-

    ReplyDelete
  9. mungkin EEL lagi nggak mood ama F, coba ganti aja UN atau EBRI aja *uhuy*
    Jelek kan relatif, banyak hand lettering yang terlihat 'jelek' tapi sebenarnya unik dan menarik :D

    ReplyDelete
  10. Mau belajar nulis inii mbaa. . Cakep ginii

    ReplyDelete
  11. hai Uci, coba deh *sedikit* tips di atas ^^

    ReplyDelete
  12. Cuma di cutter doang ya Mba? Bisa bagus gitu ya hehehe mau coba juga ah.. Kalo warna warni lebih bagus kali ya Mba?

    ReplyDelete
  13. ayo..ayo coba, jangan lupa bikin postingannya ya ^_^

    ReplyDelete
  14. aku juga suka sama tulisan indah, dan mulai belajar nulis lagi. btw samaan kita di pengalaman bikin struktur org dll yg pake karton dan tulisan tangan, lho mba...

    ReplyDelete
  15. Kereenn ... !!!
    Pake yang ada n murmer dulu ya..kalo itu saya setujuhh.. 😊😊

    ReplyDelete
  16. adekku iris ujung spidol dan akhirnya buat lomba nulis kaligrafi dengan teknik ini

    ReplyDelete
  17. Hand letteringnya bagus banget mba. Saya pengen bisa tapi tulisannya jelek. Memungkinkan ga ya? Saya paling suka lihat font-font cantik begitu.

    ReplyDelete
  18. ternyata pake spidol biasa bisa juga ya.. KIrain harus pake pena or spidol khusus. Berarti itu nanti ujungnya kayak pena buat kaligrafi itu ya Mak

    ReplyDelete
  19. hihi, tapi seru ya nulis gitu *salaman*

    ReplyDelete
  20. hati-hati salah iris ^_^ semoga menang ya

    ReplyDelete
  21. emang ya kalau yang murah en gratisan lajuu ^_^

    ReplyDelete
  22. MUNGKIN! MUNGKIN! SANGAT MUNGKIN..<-- tuh, capslocknya di on-kan, ayo coba

    ReplyDelete
  23. bener mbak, saya ingat temen saya motong spidolnya buat kaligrafi arab

    ReplyDelete
  24. whaaa cantiik cantiik banget. mau coba ahh

    ReplyDelete
  25. Keren keren banget Mba hasilnya. Aduuu jadi dibikinin quote pajangan. *lah

    Hehehe ....

    ReplyDelete
  26. Baguss bangett mbakk, aku coba pake pensil aja hasilnya kayak tulisan anak SD heheh, dasarnya emang tulisan tanganku rada-rada sih.. Tipsnya juga berguna banget, selama ini kalo spidol tumpul langsung buang gak kepikiran dipotong/ditajamkan :D

    ReplyDelete
  27. masa siiih kayak anak SD ^_^
    asyik-asyikan nulis tangan lagi yuk

    ReplyDelete
  28. Saya suka sekali dulu menulis dengan style seperti itu. Terutama ketika sering mengikuti lomba. Sayangnya sekarang sudah fokus dengan pekerjaan yang lain. Kalau menulis indah lebih banyak pakai komputer dari pada pakai pena hehe...

    Nice post mba... Salam kenal ya :)

    ReplyDelete
  29. Hai Tina, salam kenal juga ya. Sampai ikut lomba juga ya, saya malah belum pernah. Bisa dong bagi ceritanya :)

    ReplyDelete
  30. Tulisannya cakep, Mbak! Keren ih. Jadi ingat jaman seragam putih abu2 dua puluhan tahun lalu. Sering pake spidol dan pulpen boxy yang dipotong ujungnya agar menghasilkan tulisan berseni.

    Jadi pengen nyoba lagi, ah! Iya, pake stabilo warna warni juga bisa mba. :)

    ReplyDelete
  31. kreatif ya mbak kita jaman dulu :)
    Yuk..yuk mbak Alaika coba lagi

    ReplyDelete
  32. Bagus-bagus Mbak tulisannya..... Pengen nulis kayak gitu juga tapi emang gak bakat.... Mana bisa.... Hehehe...

    ReplyDelete
  33. waah cantik banget tulisannya. jadi malu sama tulisan saya yg amburadul :p

    ReplyDelete
  34. Wooowww..keren banget tulisannya mbak. Aku selalu pengen bisa nulis kaya gini tp tanganku kaku dan ga nyeni blas..hiks...

    ReplyDelete
  35. Hand letteringnya keren. Saya jadi pengen nyobain. Waktu SMP/SMA dulu seinget saya ga dapet pelajaran kayak gini *kasian amat ya*

    ReplyDelete
  36. tangan saya juga nggak nyeni kok :D
    efek spidolnya aja tuh

    ReplyDelete
  37. yup pake tulis manual, kecuali nama yang tertera

    ReplyDelete
  38. Ih bagus tulisan tanggannya... pengen coba ih pake spidol di runcingin.... lagi musim tulisan tanggan gini.. habis tulisanku juelek semenjak hobi nulis pake laptop hiks....

    ReplyDelete
  39. Ini pake spidol biasa gitu kan ya Lid? Snow**n? Aku mbayangin motongnya. Kan ujungnya kecil gitu ya. Let me try. Kamu kreatif syekali, emaknya C'mumut...

    ReplyDelete
  40. Bawaannya santai sambil minum teh terus yang ditulis quote-quote mesra lalu diberikan pada orang tersayang *uhuk, ini mulai nggak jelas mau ngomong apa* <-- Ngakak saya mbak :D

    Sejak 2016 ini saya pengen banget belajar handlettering, tapi apa daya ... sampe pertengahan tahun ternyata masih sebatas rencana, hehehe.

    Saya suka tulisan mbak, apalagi yang ada bunga mataharinya itu, tjakep mbak :D

    ReplyDelete
  41. baguuus mbak ^^, aku juga lagi belajar lettering nih, biasanya pakai brush pen, tapi pakai spidol yang gini bisa juga ya

    ReplyDelete
  42. keren, cocok untuk desain baju zaman sekarang
    jadi lebih termotivasi thanks

    ReplyDelete
  43. Belajar hand lettering..memang sperti jam terbang dan banhak latihan ya mak?

    Tangan saya masoh kaku .apalgi meliuk - meliuk..malah badan saya yang meliuk2.

    Terimakasih mb sharingnya..sy coba spidol potongnya

    ReplyDelete
  44. Kalo pena khusus kaligrafi itu merk apa yaa ? Dan harganya pun berapa ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Andre

      Sepertinya beberapa pena kaligrafi ada juga yang dibuat oleh individu. Kalau cari di toko-toko ada juga kok, yang ada tulisannya calligraphy pen, yang ujungnya seperti besi.
      Macam2 merknya. Itu aja yang saya tahu. Semoga membantu ya :)

      Delete
    2. Pengen juga cari pen yang ntu ...
      semoga tidak mahall

      Delete
  45. Halo.. tulisan ini membantu bgt buat yg baru pgn coba smacam ini. Bs dicoba pke spidol biasa dulu yg murah meriah
    O iya, hr ini baru aja saya tertarik sm art smcm watercoloring n calligraphy, tp bingung jg googling dgn istilah2 alat2nya, nah klo spidol untuk handlettering gini yg ujungnya lentur kyk brush itu namanya apa ya.. sama itu wreath yg digbr plg bawah. Saya pgn nambh2 tau bentuk2 yg dipke kyk di gbr itu (kemvang,daun dll), ada g sih contoh2nya, klo ada yg smcm itu namanya apa ya? Bingung mw googling, soalnya saya minim tau soal ini. Ya mgkn sbagian bs dr kreasi sndr ya, tp kykx prnh liat bntuk2 gt, cm gtw namanya apa. Mksh

    ReplyDelete
  46. Tulisanya suah seperti print printan komputer saja

    ReplyDelete
  47. pas banget aku ketemu blog ini ☺ lagi pengen belajar hand lettering kayak begini. kenapa aku klo nyoba belom bisa tebal tipis tulisannya ya mbk? boleh poto dong mbk, spidol yang udah mbk potong gimana hasilnya

    ReplyDelete
  48. Waah, makasih kak buat tutorial, tips, dan inspirasi nya ^^ saya gak usah susah susah nabung buat beli brush pen lagi deh kalo bisa pakai spidol ^^

    ReplyDelete
  49. MasyaAllahh. Info yg bermanfaat mba.
    Terutama untuk yg pgn belajar tp low budget. Hehe
    Biasanya aku pake cat air. Pgn nyoba pake spidol snowminn hehhee. Lihat di ig bisa keren2 .. aku penasaran gmna bisa spidol sederhana itu bisa jd cadaz bgt hehe. Ternyata dipotong toh hehe..
    Sekali lg terimakasih 😊😊

    ReplyDelete

Terimakasih telah membaca, silakan berkomentar yang baik dan mohon untuk tidak menaruh link hidup.

Member of

Blogger Perempuan Blogger Perempuan rssbblogger Warung Blogger

Popular Posts