Belanja Online dari Mbak Seller Hingga E-Commerce

October 07, 2016


Saya salut dengan bakat unik nge-lapak orang Indonesia via online, rasanya susah mau 'sembunyi' dari sapaan pedagang online. Ya BBM, Line, di grup WA saja yang isinya bukan para pedagang malah ada hari khusu untuk berjualan. Kalau sudah begitu pasti ter-icip-icip juga akhirnya.

Dulunya saya bukan tipe pembelanja online. Mau diobral kek, dimurahin, sampai digratisin (tapi ongkirnya nggak gratis) wah nanti dulu. Intinya bisa dibilang saya orang yang nggak mudah melirik diskon, nggak mudah lihat barang baru, nggak mudah tergiur dengan produk yang unyu-unyu, nggak mudah menganggap benda yang dibeli adalah kebutuhan.
Iya, nggak mudah menahan itu semua -___-
Eh, salah.
Intinya saya jarang belanja.
Tapi, biar kata saya bukan penggiat shopping, saya tetep bisa khilaf.

Eh, salah lagi.

Eh, bener aja deh.

Dulu favorit saya produk fashion. Sekarang, bumbu dapur saja bisa beli online.
Kenapa milih online? Selain jarang nemu di pasaran, biasanya harganya murah-meriah. Murah memang menguntungkan, tapi sisi lainnya, nggak enak cuma beli satu.
Jadi gimana dong?

Dipamerin, xixixi.

Efeknya, saya yang jadi pedagangnya. Padahal nggak minat dagang. Dan sukses. Saya sering dijamah-jamah bila sedang kumpul-kumpul, kalau lagi pakai baju hasil belanja online.

Alkisah, saya menemukan seller yang asyik, dagangannya fresh, karena buatan sendiri dan bisa dipercaya. Nah, efek saya sering dijamah-jamah tadi ada yang minat dong. Salah satunya Tante saya. Nggak mau nanggung pesan baju ke saya langsung 5, sama semua, kecuali ukuran. Tante saya ngajar di TPA, pesanan itu untuk dia dan rekannya disana.

Saya dan mbak seller ngobrol-ngobrol online, karena udah pernah belanja disana dia mau ngelayanin pesanan yang beda-beda ukuran. Singkat cerita, pesanan saya selesai. Saya terima. Saya dapat duit dari Tante, mbak seller dapat duit dari saya.
Cerita selesai. Harusnya.

Kenyataannya, Tante saya protes karena ada pesanan yang ukurannya nggak sesuai. Sedih.
Saya hubungi lagi mbak seller, Alhamdulillah dia mau karena katanya kesalahan ada padanya, karena dia nggak yakin, ukuran yang saya kasih sudah benar. Maklum saja, ukuran terakhir ini big size. Kalau menurut penjahit, big size ini big yang paling big *gimana coba ngejelasinnya*

Kami pun sepakat. Pakaian yang lama tidak saya kembalikan, masih menunggu dulu. Tapi, kok lama banget nih saya menunggu, dua bulan nggak jadi-jadi. Jujur, saya mulai nggak enak nih, akhirnya pake jalur inti-intip. Alias kepo. Olala, ternyata mbak seller mau nikah, hihihi.
Dasar pengganggu saya ini. Saya ngobrol lagi sama Tante, syukur dia mau nunggu.
Akhirnya mbak seller menghubungi saya, minta maaf karena lama menunggu. Satu pakaian dikirim lagi. Dalam hati saya, semoga aman.
Kenyataannya?

Tante saya datang lagi dan protes lagi, katanya ukurannya masih kekecilan. Tante saya ngomong lagi, bukan cuma nggak muat, pakaian yang dipesan warna dan coraknya ada yang beda *Haduuh*

Saya memang lihat, tapi saya pikir nggak masalah toh model tetap sama, nggak parah-parah amat bedanya, dan sebenarnya sudah dibesarin kok. Bagian yang sulit buat saya adalah menghubungi mbak seller dan meminta membuatkan lagi. Tapi, saya harus lakukan, mau nggak mau. Mbak seller ini responnya baik banget, dia yang justru minta maaf karena buru-buru hingga salah warna. Saat itu, saya tetap hanya ingin menyampaikan saja, rasanya susah sekali kalau minta ganti lagi. Sampai di detik terakhir pun (seolah-olah ini lomba) mbak seller tidak pernah meminta harga tambahan. Dia benar-benar melayani.

Jadi, pakaian terakhir itu adalah pakaian yang masih kurang besar menurut Tante saya. Perasaan saya tentu saja tidak enak, karena saya yang menjual.

Namun, kemudian Tante membawa kabar lain: “Ya sudah tidak apa, teman Tante itu kan Ketuanya, tidak apa beda warna. Biar nanti dia cari tambahan kain saja”.
Wah, saya lega benar.

Selidik punya selidik, ternyata teman Tante ini meningkat bobotnya karena ada jarak-saat-drama-pesan-online-dimana-mba-seller-harus-nikah.

Tapi itu kisah dulu, sekarang sudah banyak e-commerce bertaburan di jagad maya. Belanja online bukan lagi pilihan melainkan bagian dari kehidupan. Dengan banyaknya toko online, banyak pula alasan konsumen memilih toko yang mereka mau.
Beberapa diantaranya:

    Deskripsi Produk

Ada deskripsi produk terpampang jelas. Seperti apa bentuknya, ukurannya, merk, dan lainnya. Sangat disayangkan kalau info yang diharapkan akan produk sangat minim. Saya sendiri pernah melihat deskripsi produk yang sangat jujur, dimana kecacatan barang disebutkan. Sekiranya saya membeli saya merasa tak rugi, sekiranya saya tak jadi membeli saya sudah melabeli online shop tersebut dengan dua jempol dan jatuh hati.

     Gratis Biaya Kirim

Hihi, kadang-kadang saya gagal membeli hanya karena ongkirnya kemahalan. Lebih mahal dari harga produk. Saya kira pengalaman ini pernah dirasakan para penikmat belanja online. Saya percaya konsumen palinv sering berpikir dua kali di ongkos kirim.

    Testimoni Konsumen

Wah, ini adalah target pencarian saya sebelum membeli. Dengan adanya testimoni dan review pembeli, rasanya ada kelegaan sebelum saya memutuskan apakah saya jadi berbelanja atau tidak.

    Mudah Pengembaliannya

Selama ini saya bersyukur apapun yang saya beli sesuai dengan apa yang saya harapkan. Rasanya pak suami pernah mengalaminya dan beberapa kali harus return.
Tentu yang diharapkan konsumen adalah kemudahan pengembalian atau penukaran kembali produk yang tidak sesuai. Maklum saja, karena satu kelemahan besar berbelanja online adalah produk hanya dapat diidera oleh mata.
Tindakan ini juga berguna bagi toko online untuk menjamin kepercayaan pelanggan.

     Mudah Visualisasinya

Nah, karena penginderaan didominasi visual -tanpa sentuhan- sangat diharapkan produk dapat dilihat dari berbagai sisi. Dapat di zoom, loading gambar pun tidak lambat.

     Harga Menyenangkan

Yeay, harga yang kompetitif acapkali jadi acuan (saya sih terutama ya) untuk membeli. Ditambah ada promo, diskon, wah wah sangat menyenangkan.Titik.

    Mudah Prosesnya

Meringankan aktivitas konsumen dalam berbelanja menjadi hal yang tak terelakkan. Proses transaksi yang mudah dengan beragam cara pembayaran, tidak berbelit dan pengiriman yang cepat merupakan bagian dari kepuasaan konsumen.

Ada satu hal lagi yang membuat saya merasa nyaman belanja online. Yaitu bila web design-nya menarik, nyaman dilihat. Serius? Iya benar. Karena mereka menggarapnya saja serius, saya pun memiliki keyakinan untuk nyaman belanja online di tempat tersebut.

Ada yang punya pengalaman unik berbelanja online?


Salam,
Lidha Maul

You Might Also Like

19 Comments

  1. Buat kita yg di Kalimantan ini free ongkir itu emang sesuatu ya, Mbak. Saya juga pernah kalap belanja gara2 free ongkir. Hihihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. benullll, mesti mikir 7 kali sih saya.

      Delete
  2. Aku pernah beli online pas check out ternyata ongkirnya lebih mahal dari harga barang yg aku pesan. Langsung ngga jadi ada belinya hahahah. Kalau dilapak lain bisa gratis ongkir, mending nyari yg itu aja :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kadang cuma pengen beli dikit ya mba, sama aja sih

      Delete
  3. kalau aku belanja online lihat ondisi mbak. kalau capek ya online tapi kalau enggak sih bagusan pigi ke market.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau dekat ya, kalau saya market lumayan capek juga..terutama kalau lagi bawa si kecil

      Delete
  4. saya, saya, saya suka banget belanja online Mba Lidha dan saya juga orang yang gampang terpengaruh sama diskon, hihihi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi...klau diskon gak ol, gak nyata saya doyan :D

      Delete
  5. Saya kalau belanja online juga langganan disana, karena freeong dan banyak promonya, hihi

    ReplyDelete
  6. Seneng banget kalau dapet penjual online yang enak macam Mbak Seller itu ya.. andai semuanya begitu... ^^ aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya itu dia, semoga barakah dah hidupnya, SAya udah nggak pernah sapa2 lagi

      Delete
  7. Saya beberapa kali berbelanja online fashion dan sebagian besarnya kecewa krn tdk sesuai bayangan sy. Ya krn hanya melihat fotonya saja ya... tdk menyentuh dan mengukur langsung. Sekarang sy kl belanja online yg non fashion. Seringnya sih buku.... atau pernak pernik lainnya. Kl belanja fashion sy lbh suka offline hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. wuaaa,,,masa' mbak.
      Kalau buku saya emang paling dominan mbak, selebihnya sih suami

      Delete
  8. hi Mba Lidha.... salam kenal :) hehe iya akupun salah 1 yang susah ngerem kalo belanja online :D pengalaman nyesek aku dulu pernah ceritanya aku menang kontes video gitu di salah 1 E commerce modest wear terkemuka lah dan dapet voucher belanja 1 jutaa.. haha pas mau lebaran, gimana ga girang tuh ya bisa milih sesuka hati, nah aku dengan maksud biar barang cepet sampe sebelum lebaran pake metode COD, toh kan kode vouchernya udah dimasukin jadi sampe rumah ga usah bayar. Pas si barangnya nyampe kok kurirnya nagihin uang ampir satu juta, pas aku cek ke CS nya eh kode voucher 1 juta nya ga masuk krn sistem eror T.T nangis darah ga tuh. haha akhirnya disuruh balikin itu barang dan pesen lagi setelah lebaran. hiks ga jadi pake baju baru menang kuis deh haha. PESAN MOral : Kalo di ecommerce dapet kode diskon kudu dicek bener2 kodenya masuk apa ngga. hehehe

    ReplyDelete
  9. jadi ngebayangin baju yang wara-wiri itu mbak heheheh... untungnya mbak seller, sampeyan sama tantenya sama-sama sabar jadi ujungnya perdamaian hehehe

    ReplyDelete
  10. jadi ngebayangin baju yang wara-wiri itu mbak heheheh... untungnya mbak seller, sampeyan sama tantenya sama-sama sabar jadi ujungnya perdamaian hehehe

    ReplyDelete
  11. Kalau saya lebih sering belanja online via e-comerce mbak, seperti Lazada misalnya. Karena proses belanja nya cepat dan pengembalian barang mudah. Kalau belanja via chat bbm suka slow respon udah gitu kalau kita cuma tanya-tanya doang kan gak enak juga sama penjualnya

    ReplyDelete
  12. saya lebih sering belanja lewat lapak e-commerce. kadang bete kalo mbak seller slow-response terus dijawabnya otomatisan gitu, mau nanya-nanya kan gaenak yaaa. kalo e-commerce saya cukup liat ukurannya terus mengukur diri sendiri hehehe

    ReplyDelete

Terimakasih telah membaca, silakan berkomentar yang baik dan mohon untuk tidak menaruh link hidup.

Member of

Blogger Perempuan Blogger Perempuan rssbblogger Warung Blogger

Popular Posts