Sop Singkong dan Pisang Gapit : A Winner Street Food in Balikpapan

February 23, 2016

Ini episode kedua icip-icip kuliner di blog saya. Sebelumya saya makan bebek enak Pak Ndut di Sepinggan Baru.


Di episode berburu kuliner kali ini bisa dibilang santai-santai berat. Sesuai judulnya, kedua kuliner ini sering dinikmati saat santai atau sore hari ditambah suasana adem gerimis-gerimis syahdu.
Walau sebelumnya sudah ada yang review, tidak ada salahnya dong saya juga ikut menceritakan kembali, toh selera kita berbeda walau lidah kita hanya satu.

Bertempat di daerah Kebun Sayur, posisi di samping Giant mini. Saya mencarinya sambil menebak-nebak. Semua deretan berwujud sama, mengingatkan saya pada rumah makan nenek saya masa baheula,
tidak dipermanis dengan cat baru, dinding beton, lantai keramik. Tidak ada yang seperti itu. Para pedagang menulis dagangannya seada, ada yang menggunakan kertas dan ditempel di dinding ada juga sih yang memakai spanduk. Dan aha, akhirnya saya menemukannya justru karena tempat ini satu-satunya tempat yang tidak bertuliskan apapun. Kemudian ada seorang nenek mengipasi pisang di depan warung, saya pun yakin, ini dia!



Pas masuk, suasana pengap. Tempatnya kecil dan sesak, tapi pengunjungnya banyak. Full. Rata-rata kayak udah kenal satu sama lain. Banyak juga pekerja kantor yang singgah.

Ada 3 pihak di warung ini, penjual sop singkong, penjual pisang gapit dan seorang karyawan. Selain sop singkong menu utamanya justru soto banjar. Oya, saya mau cerita sedikit soal soto ini. Jadi begini, orang Banjar (Kalsel) kalau menyebut soto berarti ada lontongnya atau boleh deh diganti ketupat. Sederhananya sop berisi lontong yang dagingnya apa aja oke. Nah, kalau sop berarti nggak pake lontong. Ngerti ya. Suatu hari, keluarga saya dari banjar datang, biasalah jalan-jalan makan-makan terus pesen deh soto. Yang dipesan soto lamongan. Mimpi apa tu tukang soto, udah selesai makan keluarga saya protes, katanya penjual sotonya penipu, masa’ dikasih nasi, lontongnya mana? XO

Okey tu cuma clue untuk review ini, karena penjualnya orang Banjar, jangan mengharapkan ada lontong di sop singkong, nasinya aja nggak ada. Makanya saya sebut ini kuliner santai, secara orang Indonesia kalau nggak nasi nggak dibilang makan berat kan.

Karena pesanan saya sudah tiba, yuk pelan-pelan ikut merasakan saya menikmati kuliner yang aduhai meski suara krek-krok kipas angin tua membahana dan sesekali maju-mundurin kursi biar pengunjung lain bisa lewat.





Sop Singkong

Kenapa saya pesan sop singkong bukan soto banjar? Pertama karena kangen-kangenan, waktu SD favorit saya dan kawan-kawan ngejar sop singkong. Kedua, karena saya pikir lebih murah dari soto banjar *ehem*. Pesanan saya datang tidak lama, dengan kuah panas dan aroma menggiurkan saya pikir porsinya kecil (kebiasaan waktu dulu) ternyata mangkuknya sama dengan jika kita pesan soto, buat saya sih ini porsi bikin kenyang. 

Hal awal setelah berdoa, adalah mencicipi kuah yang rasanya wuaw mengguncang batin *segitunya ya*. 

Kata teman saya, kalau kuahnya enak udah nggak usah dikasih apa-apa. Kuahnya seger, nggak lemakan, rasa bumbu dan kaldunya dapat. Dan bukan efek vetsin, eit eit. Sop singkong itu sebenarnya nggak perlu nyolot-nyolot amat rasa bumbunya. 

Biasa bikinnya cuma perlu bawang merah, bawang putih, merica secukupnya atau jahe bilamana suka, plus kaldu. Soal kaldu cukup diambil dari ceker yang ada. Ceker ini bagian dari khasnya sop singkong. Ditambah soun, potongan wortel segar, taburan seledri, bawang prei dan bawang goreng. Sampai sini kebayang?
Sop singkong ini berisi singkong, soun, wortel dan ceker


Kalau mau permak rasa kuahnya, di atas meja sudah disediakan sambal, jeruk nipis, garam dan kecap asin. Soal kecap asin ini juga ciri khas bila kita makan soto banjar.

Soal singkongnya, ini dia. Rebusan singkongnya mantab. Saya nggak tau nyebutnya lagi, pokoknya pas, nggak keras dan lembek. Potongannya tetap utuh terlihat dan seketika masuk mulut, bisa melebur hanya dengan beberapa kali kunyah. Yang asyiknya ketika bersentuhan dengan kuah, rasanya nggak misah, langsung nyatu. Seolah sewaktu merebus sudah diberi rasa sedikit, mungkin garam. Lanjut ke cekernya, saya pikir tadinya bakal menyingkirkan benda ini. Saya ngebayangin bakal kerepotan ngemut ceker, bakal megang sementara saya menggendong C’Mumut yang sudah tertidur. Lagipula saya memang bukan penggemar ceker. Tapiii, baru aja tersentuh lidah, cekernya dengan mudah berlepasan, yang biasanya ada kenyal-kenyalnya gitu sama sekali nggak ada. Lebur lunglai bersama kuah dan singkong yang lembut.

Sambil makan saya celingak-celinguk, rupanya posisi saya kurang strategis buat ngajak seseorang ngobrol, pengen wawancara aja sih tentang warung dan kulinernya. Sayang gagal.

Es jeruk saya yang lebih dulu tiba, langsung ludes bersamaan berakhirnya sop singkong. Es jeruknya enak banget, asli. Minuman yang disediakan ada tiga saja: es teh, es jeruk, es sirup. Kalau boleh cerita soal sirup ini, saya ingat biasanya ibu saya selalu buat sendiri sirupnya, saya pikir sirup disini juga begitu, karena tidak terlihat botol bermerk, dan warnanya merah. Sama gitu.

Saya ngerasa makan disini itu wuah..wuah. Kenapa?
Sebenarnya sebelum saya selesai, sempat mati lampu. Udah pake kipas angin gantung yang kreok-kreok, pengunjungnya ramai, kuahnya panas, sambalnya nonjok. Mau kipasan nggak bisa karena sambil ngasuh C’Mumut. So, rasanya wuah..wuah..wuah.

Tapi, biar begitu tempat ini terhitung masih nyaman. Kita tidak akan menemukan lalat beterbangan, nyamuk, atau aroma sepoi-sepoi amburadul akibat keringat berlebih.

Efek celingak-celinguk tadi, saya menemukan mageli di dalam kresek putih di atas meja. Saya lihat ada yang mengambilnya, saya langsung mikir: oh punya dia, beli dimana ya banyak amat. Tapi saat saya berdiri mau bayar, ada orang lain ngambil lagi. Leh, tu orang….mau juga doong

Saya tanya aja deh ke penjualnya, magelinya dijual bu? YA IYAA, kata ibunya, sambil nyebutin harga.



Pisang Gapit


Aha, masuk ke yang manis dulu yuk. Pisang gapit ini jenis pisang yang butuh menderita sebelum disajikan. Awalnya dia dipanggang, sambil dibakar  dijepit, terus digunting. Mmmhh ya gitu aja sih. ^-^
Gapit berarti jepit, dulu banget jepitnya cukup ekstrim, ditekan-tekan sampai gepeng. Sekarang, saya lihat cukup dibolak-balik yang mana sebenarnya udah terjepit juga diatas panggangannya.

Tadinya saya ragu mau membeli pisang gapit apa nggak. Tapi eh, kebeli juga deh. Karena seperti judul diatas, pisang gapit ini ternyata juara. A Winner of Best Street Food. Yee, keren ya.  Apalagi sudah terlanjur tanya-tanya sama nenek penjual. Nggak enak kan.


Pisang yang dipillih yang agak keras, jangan keras banget juga, jangan lembek dan tidak perlu teramat manis. Karena nantinya akan disiram dengan kuah manis.


Giliran menikmati kuah tiba. Duh, saya mesti bilang apa ya soal kuah ini. Karena gini, saya ngebayangin kuah kental berwarna coklat, efek santan dan gula merah.
Dan kenyataannya, mmmhhh… ya emang gitu sih, hihi.

Jadi?

Perkara masak santan ini saya memang tidak jago, cuma saya rasa santannya masih ada rasa pecah-pecah gitu. Masih nggak nyatu –dikit- ama gulanya. Soal kekentalan, standar dan pas. Rasa keseluruhan juga okeh. Cuma, pisang gapit berdasarkan sejarah keemasannya, masih ditambah potongan nangka. Kemungkinan masa kini, susah dan ngerepotin ngasih nangka. Yang akhirnya, rasa kuah di pisang gapit kita ini, ada rasa nangkanya *sedikit*. Karena saya orangnya jadul, saya masih suka bila ditaburi saja potongan nangka. Karena dengan begitu rasa kuah aslinya tetap dapat. Dan memadupadankan lumatan pisang dan nangka itu merupakan salah satu anugerah ternikmat.

Eit, bukan berarti ini nggak enak. Tetap enak dong, tetep juara.




Mageli


Oye, seperti yang saya sebutkan diatas saya pun beli juga mageli yang dikurung dalam kresek putih. Mageli ini terbuat dari kacang ijo yang sudah direndam sampai lunak. Kemudian dicampur bumbu-bumbu lalu digoreng.

Setahu saya, mageli ini tidak menggunakan tepung. Jadi, setelah ditiriskan dihancurkan dan dipadatkan lagi. Bumbunya cukup dicincang saja. Entah perkara bikinnya sama apa tidak dengan versi -setahu saya- tapi soal rasa kurang lebih. Bila dibuka, terasa lebih mudah hancur tapi tetap menyatu. Beda dengan yang biasa dijual di pasaran, karena pencampuran tepungnya –yang kadang lebih banyak dari kacang ijonya- ada rasa alot-alot nikmat.
Kalau mageli ini tidak. Rasanya juga nggak nendang-nendang banget akibat bumbu. Cukup enak dan nyaman. Kalau pemerhati gizi mungkin perlu saya tambahin, aman.

Seperti yang saya sebutkan diatas, kuliner ini jenis santai-santai berat. Kalau santainya sih udah dapat ya. Sekarang masuk ke beratnya; harga. LOL

Untuk es jeruk: IDR 5.000 + Sop singkong IDR 10.000 + Pisang gapit IDR 12.000 + Mageli IDR 1.500 (beli 2)
Total IDR 30.000

Gimana? Mahal?

Untuk makanan yang saya bilang santai ini mungkin kelihatannya mahal, tapi percayalah____ MEMANG ^_^

Karena standar harga makanan pinggiran di Balikpapan, memang segitu. Murah dan mahal pun sebenarnya relatif. Ya kan? Terlepas dari lokasinya yang hanya warung pinggiran ala rumahan. Ketenarannya ini yang jadi sorotan. Yang saya nggak nyangka adalah harga pisang gapitnya. Kok lebih mahal dari sop singkong? Ya bisa jadi karena pisang gapit lebih tenar dari sop singkong karena telah mendapat penghargaan. Saya sendiri belum bisa ngasih perhargaan, cuma baru bisa ngasih jempol. Semoga kuliner lokal kian berjaya.

@lidhamaul

You Might Also Like

26 Comments

  1. baru dengar nah sop singkong. pakai bumbu sop juga ya?
    pisang gapit dulu pernah makan waktu ke batulicin. nyari di banjar nggak ada yang jual :(

    ReplyDelete
  2. *mau peluk Lidha dulu*
    Ya Allah Lidha, makasih ya itu ada foto nenek tukang pisang gapit, sama ada foto mageli.
    Ini tempat makan favorit saya dan teman-teman waktu saya masih di Balikpapan :) :)

    ReplyDelete
  3. bumbunya simpel aja, kayak sop-sopan. Saya juga sempat ragu apa sop singkong berasal dari banjar, tapi setiap kali bertemu penjualnya ya orang banjar

    ReplyDelete
  4. dan daku terinspirasi olehmu mbak bela-belain mampir disini ^_^
    sayang motret neneknya dari dalam

    ReplyDelete
  5. Dan saya belum pernah nyoba sop singkong. Hehehe.... Sepertinya sop singkong bukan dari Banjar deh. Sy baru nemu orang yang jual sop singkong di Balikpapan. Mungkin karena singkong di Balikpapan bagus-bagus. Hehehe....
    Ah, mageli... Jadi kangen makan mageli lagi :D

    ReplyDelete
  6. ooo.. mungkin kreasi orang banjar di sana. soalnya di sini jarang ketemu sop singkong

    ReplyDelete
  7. Waah sop singkong? kayaknya enak tuh...
    kalo di tempatku, singkong kadang dimasak sayur bobor..dicampur dengan sayuran dan diberi santan..enaak..

    ReplyDelete
  8. Wiiyyy...lucu banget nama makanannya mba Lidha...jadi tambah pengetahuan baru..
    Ada sop pake singkong...ada kacang ijo jadi kroket...dan pisang bakar pake gula merah n santen..

    ReplyDelete
  9. Duh, jadi penasaran sama Sop Singkong! Salam kenal,mbak :)

    ReplyDelete
  10. ayo coba bikin mba, seger dan mudah lho

    ReplyDelete
  11. pernah di Balikpapan to, sama-sama penggemar soun juga ternyata

    ReplyDelete
  12. biasanya yang terdengar lucu itu mageli :D

    ReplyDelete
  13. susah motretnya memang, karena tempatnya sempit dan di dalam gelap, belum lagi banyak pengunjungnya :)
    Lidha, di Pasar Kebun Sayur yang tempat souvenir-souvenir ada RM Haur Gading , pepes patinnya enak bangettt. Lalu di di belakang Giant Plaza Kebun Sayur ada toko roti Naming kalau nggak salah itu yang punya orang Banjar-Cina, rotinya terkenal. Lalu sebelum menuju Kebun Sayur ada RM Cocom, itu makanannya prasmanan, tempatnya luas, rasanya lumayan dan ramah di kantong....tempat nongkrong saya dan teman-teman :)

    ReplyDelete
  14. Saya bener-bener penasaran sama rasa sop singkong. Karena singkong selama buat camilan :D

    ReplyDelete
  15. Singkong di taruh di sop? Aduh...aku ketinggalan mbak. Tauku sayuran wortel-kentang-ayam gitu aja yang enak di sop? Soal harga...masih standar. Pisang gapitnya aja yng kliatannya mahal. Tapi klo terbayar dengan rasanya....mau lagi lah yaaa...?

    ReplyDelete
  16. haha komplit..plit..plitt seputar kebun sayur :) kesini sudah mbak, ayo..ayo..*tukang racun*
    Nanti kita berburu kuliner yang seru :D :D *nambahin racun*

    ReplyDelete
  17. Klo ke Balik Papan hampir selalu ke kebun sayur. RM Haur Gading dan bakar2 seafoodnya...sambalnya.
    Naah tp blom tahu sop singkong dan pisang gapit yang kayaknya menggoda ini.
    klo ada kesempatan kesana lagi harus dicoba niih.

    ReplyDelete
  18. Pisang Gapit itu kalau di Sulawesi namanya Pisang Epe, hanya saja disajikan gak digunting dulu, harga juga gak beda jauh^^

    ReplyDelete
  19. Pisang gapitnya kayaknya enak, jadi pingin coba buat di rumah.. 😚

    ReplyDelete
  20. Waduh saya masih asing semua dengan nama2 makanan itu. Tapi kayaknya semua enak, deh. Apalagi yg sop singkong, unik dan seger kayaknya :)

    ReplyDelete
  21. wah apakah sop singkong itu makanan khas dari Balikpapan? apakah rasanya juga sama deng sop pada umumnya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. serupa mbak Nanda, gak terlalu kuat di bumbu kok

      Delete
  22. Penasaran jg sama sop singkongnya :)

    ReplyDelete
  23. Aku belum pernah makan lgs di kotanya, tp pisang gapit pernah aku coba di solo. Kebetulan ada resto yg menjual khusus makanan banjar Mb, dan katanya pemiliknya jg dr sana. Jd aku assume rasanya udah sama kayak di kota asalnya :D. Aku sih suka ya pisang gapitnya. Tp memang ga ada nangka juga. Manis ya pas. Enak lah.. Soto banjar aku pernah rasain krn ART mama mertua jago masak dan prnh bikin ini. Sop singkongnya nih yg blm prnh coba :D. Pengeeen

    ReplyDelete

Terimakasih telah membaca, silakan berkomentar yang baik dan mohon untuk tidak menaruh link hidup.

Member of

Blogger Perempuan Blogger Perempuan rssbblogger Warung Blogger

Popular Posts